Anak Kita Merupakan Pilihan Allah SWT

 

Janganlah kemarahan dan kelukaan hati kita menjadikan kita kecewa hingga putus asa sehinggakan kita tidak dapat menerima hakikat bahawa anak yang sedang kita renungi wajah dan tingkahlakunya itu adalah anak kita. “Bukankah lebih baik kalau itu bukan anak aku” mungkin inilah yang kadang-kadang terlintas dihati kita.

Allahlah yang menentukan jodoh kita dan Allahlah juga yang menentukan siapakah anak-anak kita. Adakah kita merasakan Allah tersilap dalam hal ini hingga kita terasa anak ini tidak seharusnya menjadi anak kita. Saya belum lagi ingin membincangkan dimana kesilapan dalam pendidikan tetapi saya ingin bincangkan perkara yang lebih besar iaitu “Keimanan”. Bagaimana kita redha dan pasrah menerima ketentuan Allah SWT?

Bagi saya, inilah masalah yang paling mendasar dalam rumahtangga dan pendidikan anak-anak bahkan dalam kehidupan kita keseluruhan

.

Apabila kita merasakan kehidupan kita tidak ada kaitannya dengan Allah SWT.
Apabila kita tidak mampu menerima hakikat kebijaksanaan dan keadilan Allah dalam urus tadbirNya sehingga kita merasakan ada banyak kesilapan dalam urus tadbir Allah SWT.
Apabila kita tidak merasai kasih sayang dan kelembutan Allah dalam menguruskan kehidupan kita sehingga kita merasakan setiap masalah adalah penyiksaan.
Apabila kita tidak dapat merasai hakikat Allah sebagai Robb (pendidik) sehingga kita gagal menggali hikmah disebalik segala kesulitan.
Apabila kita gagal merasai Allah sebagai Ilah yang mendengar, mengetahui dan menyaksikan segala keresahan jiwa kita, kesedihan dan kepiluan kita, yang mendengar doa kita hingga akhirnya kita menjadi buntu, kecewa dan putus asa.

Adakah kita dapat melakukan yang terbaik dengan keadaan jiwa yang begini? Adakah kita mengharapkan rumahtangga kita terbina dengan keyakinan yang hampir runtuh ini? Adakah kita dapat menanamkan keimanan pada jiwa kita dengan air muka yang kita pamerkan pada jiwa mereka bila kita berinteraksi dengan mereka?

Apa yang kita pamerkan? Wajah yang tidak menggambarkan kepasrahan, keredhaan, kesyukuran dan kelapangan dada.

Sering saya ingatkan diri dan isteri saya, kita sebagai ibubapa seringkali melakukan kesilapan pada anak-anak, samada kita sedari atau tidak. Jauh disudut hati mereka tersimpan rasa sedih, kecewa, teraniaya, tidak diadili, tidak dihargai dan sebagainya. Ajarkan mereka kemaafan supaya luka-luka dijiwa mereka terawat serta sentiasa lapang dan mampu memandang kita dengan rasa hormat dan kasih. Bagaimana? “Berikan mereka kemaafan” supaya mereka mampu merasai nikmat kemaafan. Bayangkan ketika mereka melakukan kesalahan dan menjangkakan kemarahan kita, tiba-tiba kita memberikan kemaafan. Ketika itulah mereka akan mampu merasai betapa nikmatnya kemaafan. Bayangkan betapa jiwa dan air muka kita pada ketika itu sedang mendidik mereka tentang kemaafan, penghargaan, keadilan dan kasih sayang. Itulah wajah keimanan yang mampu melembutkan hati yang sekeras batu.

Oleh itu, marilah kita saksikan segalanya dengan nilai keimanan;

• Marilah kita saksikan bahawa anak-anak kita lahir dengar jiwa fitrah yang bersih. Mereka umpama kain putih yang menanti untuk dicorakkan. Mereka tidak pernah kenal kemarahan melainkan apa yang pernah kita tunjukkan. Hati mereka begitu bersih dan lembut sehinggalah mereka memandang kekerasan hati, kebencian dan kekecewaan yang kita pamerkan pada wajah kita.

• Kita adalah hamba Allah yang memiliki berbagai kelemahan dan kelalaian. Semua ini tidak menjadikan kita hina selagi kita sentiasa memperbaikinya. Memperbaiki diri adalah ibadah dan tarbiyyah untuk kita menjadi hamba robbani dan menjadi ibubapa mithali.

• Kita hanya mampu melakukan 3 perkara; 1. Bersihkan niat untuk melakukan segalanya hanya kerana Allah SWT, 2. Ikhtiar yang terbaik, 3. Doa dan berharap kepada Allah SWT. Menjadikan “natijah segera” sebagai yang ke 4 akan menjadikan kita terkurung dalam dunia yang sempit dan penuh dengan kekecewaan, keraguan dan keputus alasan.

 

Maklumat Pengunjung

Hari Ini34
Yesterday34
This week34
This month610
Jumlah Pelawat28744

Monday, 16 July 2018 18:48

Sumbangan di Alu-alukan

Terima Kasih atas Sumbangan anda !
 
Maahad Tahfiz Al Aqsa - Pengurusan
No. Akaun : CIMB 8600 8674 75 - Quranuna Resources
No. Akaun : Bank Islam
  1203 8010 1033 25 


Peta Lokasi

Hubungi Sekolah

Maahad Tahfiz Al-Aqsa,

2 Jalan Tanjong Balai 30/24,

Taman Malindo, Jln Kebun,

40460 Shah Alam, Selangor DE.

This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
 03-5166 1066
013-6199 088
  Shah Alam, Selangor